Langsung ke konten
Menutup

Berita

Cara Mencelupkan Lem dapat Memengaruhi Retensi

oleh Endy Darari 23 Nov 2022 0 komentar

Tahukah kamu bahwa lem berpengaruh besar dalam retensi bulu mata? Oleh karena itu kamu tidak boleh sembarangan dalam menentukan jumlah lem yang hendak kamu pakai. Nah, pelajari bagaimana proses pemasangan lashes menggunakan lem dan cara benar mencelupkan lem di sini.

Bagaimana Proses Pemasangan Lashes Menggunakan Lem

Sebelum membahas cara mencelupkan lem yang benar, ada baiknya kamu mengetahui step untuk memasang lashes menggunakan lem berikut ini.

  1. Siapakan bulu mata yang hendak kamu pasangkan ke klien
  2. Bersihkan kelopak mata
  3. Pasang eye tape
  4. Aplikasikan primer
  5. Ratakan bulu mata
  6. Pasang eyelash extension
  7. Rapikan bulu mata

Bagaimana Step yang Benar dalam Mencelupkan Lem

Cara mencelupkan kipas bulu mata ke dalam perekat akan memiliki dampak yang sangat penting pada retensi klien. Idealnya, kamu tidak boleh melapisi bulu mata di atas perekat. Hal ini tidak akan menambahkan cukup perekat dan dapat mengakibatkan retensi bulu mata yang buruk.

Kamu juga harus menghindari mencelupkan bulu mata ke bagian bawah tetesan lem. Hal ini akan menyebabkan bulu mata akan tercelup ke dalam lem.

Cara yang ideal adalah dengan mencelupkan sekitar 1-3 mm dari ujung bulu mata ke tengah tetesan perekat. Hal ini akan membantu kamu untuk menentukan jumlah lem yang tepat dan memastikan retensi yang baik.

Beberapa faktor lain yang perlu kamu perhatikan terkait lem bulu mata yaitu:

1. Lem Bulu Mata Masih Baru atau Tidak

Salah satu hal utama yang perlu dipertimbangkan adalah memastikan lem yang hendak kamu gunakan masih fresh. Setelah sekitar 20-30 menit (tergantung pada kelembaban dan suhu ruangan) adalah waktu terbaik untuk menetralkan tetesan perekat dan membuat tetesan baru.

Alasannya adalah, setelah sekitar 20 menit lem mulai mengering dan tidak akan mengikat secara efisien ke bulu mata klien. Hal ini dapat berdampak negatif pada potensi klien untuk kembali menggunakan jasamu.

2. Ukuran Tetesan Lem

Aspek lain yang perlu kamu pertimbangkan adalah ukuran tetesan perekat. Pastikan tetesan lem cukup besar. Dengan luas permukaan lem yang cukup luas akan membuat kinerja lem lebih efektif.

Ingat begitu kamu menjatuhkan lem, lem akan mulai berpolimerisasi. Artinya diameter luar perekat sudah tidak berguna.

3. Segera Membersihkan Sisa Lem

Selain itu, kamu perlu membersihkan semua perekat yang menempel di tangan atau daerah kerjamu dengan air. Jika kamu membiarkannya lebih dari 30 menit, lem akan berpolimerisasi lebih cepat. Sehingga membutuhkan waktu yang lama untuk membersihkannya.

4. Kesalahan yang Harus Kamu Hindari

Nah, setelah memperhatikan langkah-langkah mencelupkan lem, ada kalanya kamu juga bisa belajar dari kesalahan umum. Beberapa hal yang wajib kamu hindari yaitu:

  1. Jangan coba-coba menggunakan lem yang sudah mulai mengering. Jika tekstur lem sudah berserabut berarti lem sudah tidak bagus lagi, segera netralkan lem dan buatlah lem yang baru.
  2. Jangan mencelupkan kipas bulu mata di bagian atas atau bawah tetesan perekat. Lem yang sudah mulai mengering akan kurang optimal untuk kamu gunakan. Kamu perlu mencelupkan kipas bulu mata di tengah tetesan lem untuk mendapatkan konsistensi paling segar.
  3. Jangan lupa untuk mengocok perekat sebelum mengeluarkan setetes lem yang baru. Idealnya, kamu perlu mengocok perekat lebih kurang selama 1 menit. Kamu dapat membeli tongkat pengocok untuk mempercepat waktumu dalam mengocok lem.

Nah, apakah kamu sudah paham proses pemasangan lashes menggunakan lem dan cara benar mencelupkan lem? Jika sudah, kamu bisa membeli beberapa lem terbaik yang telah kami sediakan di Lavere Lash. Kami juga menyediakan produk lem yang aman untuk kulit sensitif juga, lho!

Tunggu apa lagi? Segera lengkapi senjata treatment-mu di Lavere Lash.

Posting Sebelumnya
Postingan Berikutnya

Tulis komentar

Ingat, komentar perlu disetujui sebelum dipublikasikan.

Seseorang baru saja membeli
[waktu] menit yang lalu, dari [lokasi]

Terima kasih sudah berlangganan

Email ini telah terdaftar!

Belanja tampilannya

Pilih Opsi

baru saja dilihat

Menutup
Opsi Edit
Menutup
Pemberitahuan Stok Kembali
Menutup
Syarat & Ketentuan
Apa itu Lorem Ipsum? Lorem Ipsum hanyalah teks tiruan dari industri percetakan dan penyusunan huruf. Lorem Ipsum telah menjadi teks dummy standar industri sejak tahun 1500-an, ketika seorang pencetak yang tidak dikenal mengambil sekumpulan tipe dan mengacaknya untuk membuat buku spesimen tipe. Ini telah bertahan tidak hanya lima abad, tetapi juga lompatan ke pengaturan huruf elektronik, pada dasarnya tetap tidak berubah. Itu dipopulerkan pada 1960-an dengan merilis lembar Letraset yang berisi bagian-bagian Lorem Ipsum, dan baru-baru ini dengan perangkat lunak penerbitan desktop seperti Aldus PageMaker termasuk versi Lorem Ipsum. Mengapa kita menggunakannya? Sudah menjadi fakta lama bahwa pembaca akan terganggu oleh konten halaman yang dapat dibaca ketika melihat tata letaknya. Maksud penggunaan Lorem Ipsum adalah bahwa ia memiliki distribusi huruf yang kurang lebih normal, dibandingkan dengan menggunakan 'Konten di sini, konten di sini', sehingga terlihat seperti bahasa Inggris yang dapat dibaca. Banyak paket penerbitan desktop dan editor halaman web sekarang menggunakan Lorem Ipsum sebagai teks model default mereka, dan pencarian untuk 'lorem ipsum' akan menemukan banyak situs web yang masih dalam masa pertumbuhan. Berbagai versi telah berkembang selama bertahun-tahun, terkadang secara tidak sengaja, terkadang dengan sengaja (disuntikkan humor dan sejenisnya).
this is just a warning
Masuk Menutup
Menutup
Kereta Belanja
0 item